Untuk Para Bunda yang Mengajar Sekolah Online Selama Pandemi

Posted on
Untuk Para Bunda yang Mengajar Sekolah Online Selama Pandemi

Untuk Para Bunda yang Mengajar Sekolah Online Selama Pandemi

AlamIslam.com – Sudah berapa bulan anak2 belajar di rumah?

(Beda daerah, beda kebijakan sih ya.
Kalau kami sudah hampir 7 bulan dirumah aja, tapi tetap keluar rumah tiap pagi utk olahraga dan cari matahari biar gak dinginnn).

Mana nih yg lebih bosen, ibu nya apa anak nya?

Diantara banyak nya keluhan yg sering terdengar adalah: kapan sekolah lagi?? Pusing nih lihat anak2 di rumah main gadget terus.
Puk puk puk… Sini peyuk sama2 bundaaaa…
Wajar kok kalau anak2 main gadget selama di rumah, kan mereka bosen juga dirumah terus.
Tapiii, yg perlu digaris bawahi adalah:
Who’s the boss??
Siapa nih yg jadi bos, ortu atau anak?
Kalau saya sih, yg jadi bos itu adalah saya 😊
Maka saya yg mengatur jdwl nya.

mau main gadget?

ya boleh dong, tapi “Syarat dan Ketentuan” nya ada buanyaaaak…
Ada yg harus dikerjakan dulu.
Ada yg harus diselesaikan dulu.
Ada yg harus disepakati dulu.
Dan ada batasan waktu yg mau tidak mau, suka tidak suka, harus dipatuhi.
Jadi kalau ada yg bilang:
“Pusing lihat anak main gadget terus”
Ya kalau pusing, dilarang atula…
Ditegasin.
“Tapi nanti anaknya nangis dan ngamuk kalau dilarang”
Yaaa…balik lagi, who’s the boss??
Kalau kata saya mah, nangis ya biarin aja. 😊
Apalagi kalau yg sampai ngamuk, wah tanda2 bahaya ini.
lebih baik dari skrg ditegasin.
Sebelum nanti keterusan ngamuk untuk hal2 lain yang harus dipenuhi.

Jadi, ortu lah yang memegang kendali.

Ambil hape nya, jangan isi kuota, jgn kasih chargernya, dsb.
“anak2 tuh kalau sama gurunya mah pada patuh, tapi kalau sama ortu nya melawan terus”
Wah ini sih menurut saya ya, kita sbg ortu harus instropeksi diri banget. Kenapa bisa anak lebih patuh sama guru daripada sama ortu?
Dengan begitu,
Gak salahin guru.
Trus nyalahin pemerintah. Bahkan malah
Nyalahin corona.
kondisi saat ini berlaku utk seluruh dunia.
Bukan hanya kita.
Memang inilah yang harus kita hadapi skrg.
Tak perlu menyalahkan siapa2.
Cukup bersabar saja dan coba menikmati.
Bosen, capek, lelah, dsb InsyaAllah semua akan bernilai ibadah jika kita ikhlas menjalaninya.
Sekali lagi, anak kita, adalah tanggung jawab kita.
Bukan tanggung jawab sekolah atau guru atau pemerintah.

Tetap ikhlas mendampingi anak selama dirumah terus ya bunda…

Penulis: Popi Fadliani, M.Pd