Fitnah dan Cahaya Islam di Barat

1 min read

Islam Universal – Islam dan Barat hari ini sedang memanas. Tapi ini bukan yang pertama kali insiden penembakan seperti ini.

Dan selalu Islam ditunjuk sebagai dalang insiden. Apa lantas cahaya Islam menjadi pudar? Tidak! Justru sebaliknya.

Berbondong-bondong orang memeluk Islam. Memproklamasikan diri sebagai Muslim ketika sedang hangat-hangatnya fitnah tersebar dimana-mana. Cahaya Islam justru masuk sampai ke ruang-ruang hidup di Barat.

Siapa yang tidak berduka atas kematian Marwa El-Sherbini yang berjuluk “Syuhada Jilbab “, muslimah asal Mesir yang tewas di ruang pengadilan di Dresden, Jerman karena mempertahankan jilbabnya.

Anda mungkin boleh lupa, tapi bagi yang hidup di Barat merasakan dampak nyata. Saya masih ingat saat kasus ini sedang hangat-hangatnya. Apakah lantas para Muslimah membuka jilbab. Sebaliknya kematian El-Sherbini menjadi keran berbondong-bondong perempuan di Barat mencari tahu tentang jilbab .Mengapa ibu hamil itu berani membela keyakinannya.Allahu Yarhamuha.

Seorang sister asal Polandia bahkan bersaksi bahwa ia menjadi Muslimah dan mengenakan Jilbab setelah insiden ini.

Siapa yang tidak ingin hidup damai? Setiap hati yang bersih pasti menjawab dengan jujur bahwa semua orang menginginkan kehidupan yang damai. Tapi seperti yang telah disebutkan bahwa ada sekelompok manusia yang hendak memadamkan cahaya Islam dengan menyebar fitnah dimana-mana.

Kasus Sydney belum juga reda, muncul penembakan di Majalah Charlie Hebdo. Semua orang tentu berbela sungkawa tapi Anda lupa dengan efek pemberitaan yang menyebar di seluruh dunia yang menunjuk Muslim lah pelakunya.

Bagi yang di Barat merasakan benar dampaknya. Walaupun saya belum pernah merasakan diskriminasi secara langsung tapi ribuan saudara-saudari kita merasakan hal itu secara nyata. Abu Aisha merasakan hal ini secara nyata. Semoga Allah melindungi saudara-saudari kita di manapun tanah mereka berpijak.

Saya bahkan masih ingat sewaktu di Polandia saat keluar apartemen hendak berbelanja, ada laki-laki yang mengikuti saya dari belakang. Saya gemetaran minta ampun.

Sejak itu suami selalu bilang untuk menghindar dari jalan setapak yang sepi atau jangan berjalan terlalu jauh. Sampai kedua mertua saya yang berbelanja buat saya saking khawatirnya dengan jilbab yang saya kenakan.

Luka itu sudah ada. Bekasnya masih nampak. Mau atau tidak benturan itu akan selalu muncul. Benturan antara Islam dan Barat sebagai tanda-tanda akhir zaman.

sumber: islampos

Wahai Ikhwan Kawat!

Ikhwan kawat… Gampang bilang cinta ke akhwat,,Cinta diobral seribu empat (kerupuk kaleee)Ehm,,Ehm.(*-*) Ikhwan kawatGak ada kerjaan iseng2 telponin akhwatGak diangkat kirim pesan singkatBilang kalau...
redaksialamislam
37 sec read

Setiap Kita Punya 4 Istri

Seorang raja memiliki 4 orang istri. Sang raja sangat mencintai istri yg ke 4, cinta yang tergila-gila. Bahkan dia terus berupaya mendapatkan redhanya. Adapun...
redaksialamislam
1 min read

Fakta Kromosom Perempuan

Alam Islam – Ibu yg jarang diajak ngobrol santai oleh suaminya, maka bahasa tubuh dan nada bicaranya tidak mengenakkan. Menyusui anak akan resah, tak...
redaksialamislam
45 sec read