“Anda Baru Tahu di Indonesia Banyak Agen Zionis?”

48 sec read

Alam Islam, Jakarta – Imam Besar Masjid Istiqlal Prof Dr KH Ali Mustafa Yaqub mengingatkan masyarakat Muslim Indonesia untuk selalu waspada dengan gerakan Zionis. Pasalnya, banyak kepanjangan tangan Zionis yang ikut beraksi di Indonesia. Tujuannya adalah untuk mengganggu kepentingan umat Islam.

“Saya pernah ngobrol dengan seorang jenderal. Agen Zionis ada di mana-mana, semua lini, ada agen seperti itu,” katanya seperti dikutip Republika Online, Kamis (7/5).

Menurut Ali Mustafa, agen Zionis bekerja sesuai dengan Protokol Zionisme yang dibuat di Basel, Swiss pada 1895. Dari 24 pasal, ungkapnya, tujuan Protokol Zionisme adalah untuk menguasai dunia. Bisa saja, menaruh presiden yang sesuai dengan kepentingan mereka.

Dia pun menyebut, agen Zionis di Indonesia memiliki fisik, yang sangat tidak diduga. “Jangan kita bayangkan agen itu, orangnya tinggi. Agen Zionis orangnya pendek, rambut item, hidungnya pesek. Kepentingan Zionisme itu banyak sekali. Itu kita waspada,” ujar Ali Mustafa.

Disinggung tentang simbol mata satu dan segitiga yang dipasang di kafe milik putra pertama Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, ia malah balik bertanya. “Anda baru tahu di Indonesia banyak agen Zionis?” Dia mengingatkan, tidak ada peristiwa yang terjadi secara kebetulan. Semuanya, ujarnya, pasti sudah direncanakan dan kita saja yang tak mengetahuinya.

Ali Mustafa juga menyinggung, mengapa simbol yang dipajang di kafe Markobar di Solo, tidak menggunakan kesenian Jawa, malah membuat interior yang diketahui masyarakat global sebagai simbol Iluminati atau gerakan Freemason yang ingin membentuk negara Israel Raya.

Sumber: Republika Online

Ada Adegan Pelukan, Poster Film Religi Terbaru Asma…

Poster film “Surga yang TakDirindukan” yang telah beredar diinternet menuai protes darinetizen. Pasalnya, dalam posterfilm religi yang diangkat dari novelkarya Asma Nadia itu tampak...
redaksialamislam
1 min read

Gempa Nepal 7,8 SR Mesjid Ini Masih Kokoh…

Kathmandu – Masjid Jami di Bag Bazaar, IbuKota Kathmandu, Nepal itu masihberdiri tegak. Tak ada dindingterkelupas atau bahkan retak.Aktivitas di sekitar area masjidsangat ramai....
redaksialamislam
52 sec read

Tragedi Melemahnya Ummat Islam Di Solo

Rabu sore 29 april 2015/ 10 rajab 1436 pukul 15.30 saya tiba di kottabarat..Sore itu saya harus mengajar di pesantren tahfidzhul qur’an kottabarat (...
redaksialamislam
1 min read