iframe data-aa="1472877" src="//ad.a-ads.com/1472877?size=728x90" scrolling="no" style="width:728px; height:90px; border:0px; padding:0; overflow:hidden" allowtransparency="true">

Muslimah ini Dituduh Teroris dan Jadi Korban Islamophobia karena Jilbab

Seorang muslimah dituduh teroris dan menjadi korban Islamophobia karena ia memakai jilbab. Muslimah tersebut bernama Marwa el-Sherbini.

Seorang muslimah dituduh teroris dan menjadi korban Islamophobia karena ia memakai jilbab. Muslimah tersebut bernama Marwa el-Sherbini.


Alam Islam Dresden - Sejarah telah mencatat bahwa seorang muslimah telah meninggal di Jerman pada 1 Juli 2009 pada umur 31 tahun karena menjadi korban islamophobia. Ia dituduh teroris dan menjadi korban Islamophobia karena memakai jilbab. Muslimah tersebut bernama Marwa el-Sherbini dan lahir pada 7 Oktober 1977 . Dikisahkan ketika ia berada di sebuah taman sambil menjaga anaknya yang bermain ayunan. Seorang pria jerman menghinanya karena mengenakan jilbab. Kejadian tersebut terjadi saat dia menjaga putranya duduk di ayunan pada musim panas lalu. Pria tersebut disidang oleh pengadilan karena tuduhan tanpa bukti tersebut hingga akhirnya ia menusuk sang muslimah dengan sebuah pisau sebanyak 18 kali.

Putranya yang berusia tiga tahun, Mustafa, terpaksa harus menonton ketika ibunya jatuh berdarah di lantai ruang sidang.

Bahkan suaminya Elvi Ali Okaz tidak bisa berbuat apa-apa karena pengusaha saham Rusia yang berusia 28 tahun tersebut dituntut atas penghinaan dan pelecehan kemudian mengambil nyawa istrinya yang sedang hamil. Ketika Okaz berlari menyelamatkannya, dia juga dijatuhkan, dia ditembak oleh seorang petugas polisi yang mengira dia sebagai penyerang. Kemudian dia dirawat intensif di rumah sakit Dresden.

Sementara insiden mengerikan yang terjadi seminggu tersebut telah menarik publik di Eropa, dan di Jerman lebih berfokus pada masalah keamanan pengadilan daripada motivasi rasis di belakang serangan itu. Sedangkan 2.000 mil jauhnya di negara asalnya di Mesir, apoteker berusia 32 tersebut dinamai "syuhada jilbab".

Dia telah menjadi simbol penganiayaan nasional bagi banyak demonstran, yang turun ke jalan sebagai protes terhadap pertumbuhan Islamofobia yang dirasakan di barat. Pemakaman Sherbini berlangsung di Aleksandria pada hari Senin di hadapan ribuan pelayat dan tokoh pemerintah terkemuka. Ada rencana untuk memberi nama jalan setelahnya.

Sherbini, mantan juara bola tangan nasional, dan Okaz, seorang insinyur genetika yang baru saja akan menyerahkan gelar PhD, dilaporkan telah tinggal di Jerman sejak tahun 2003, dan diyakini berencana untuk kembali ke Mesir pada akhir tahun. Mereka mengharapkan anak kedua pada bulan Januari.

Pelaku yang bernama Alex W. dari Perm Rusia dinyatakan bersalah telah menghina dan melecehkan Sherbini. Ia berteriak "teroris" dan "pelacur Islamis" padanya saat bertemu di taman Dresden. Dia didenda 80780 tetapi telah mengajukan banding atas vonis, itulah sebabnya dia dan Sherbini bertemu di pengadilan kembali.

Meskipun dia telah memperjelas sentimen anti-Muslimnya, tidak ada keamanan yang ketat dan menjadi tanda tanya mengapa dia diizinkan membawa pisau ke ruang sidang.

Pelayat yang marah pada pemakaman di Alexandria menuduh Jerman melakukan rasisme, meneriakkan slogan-slogan seperti "Jerman adalah musuh Tuhan" dan kepala mufti Mesir Muhammad Sayyid Tantawy meminta pengadilan Jerman untuk menghukum Alex W. dengan berat.

"Kemarahan tinggi", kata Joseph Mayton, editor situs berita berbahasa Inggris Bikya Masr. "Sejak Mesir memenangkan Piala Afrika, baru kali ini orang-orang Mesir berkumpul di bawah panji bersama."

Di Jerman, pemerintah Angela Merkel dikritik tajam karena respons lambannya terhadap serangan anti-Islam pertama yang dilakukan negara itu. Dewan Sentral Muslim, Aiman ​​Mazyek, yang pada hari Senin melakukan kunjungan bersama ke tempat perawatan suami Sherbini, berbicara tentang reaksi "sepi" dari media dan politisi setempat.

Mereka mengatakan bahwa meskipun tidak ada pertanyaan bahwa serangan itu bermotif rasial, perdebatan di Jerman lebih berkonsentrasi pada masalah kurangnya keamanan ruang sidang.
"Saya pikir faktanya berbicara sendiri," kata Kramer.

Sementara itu adik korban, Tarek el-Sherbini, menyebut Jerman sebagai negara "dingin" ketika diwawancarai oleh pembawa acara talkshow populer di berbagai acara televisi.


Nama

artikel,160,cerpen,1,foto,2,internasional,93,kisah,50,konsultasi,2,kultum,28,nasional,149,opini,72,sejarah,24,video,11,
ltr
item
ALAMISLAM.COM: Muslimah ini Dituduh Teroris dan Jadi Korban Islamophobia karena Jilbab
Muslimah ini Dituduh Teroris dan Jadi Korban Islamophobia karena Jilbab
Seorang muslimah dituduh teroris dan menjadi korban Islamophobia karena ia memakai jilbab. Muslimah tersebut bernama Marwa el-Sherbini.
https://1.bp.blogspot.com/-INUq3TDnah8/XknraHLCWoI/AAAAAAAACSE/KOH66bYZbxwAl0RJxT6sEIVU_v2PKX_vwCNcBGAsYHQ/s1600/korban-islamophobia.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-INUq3TDnah8/XknraHLCWoI/AAAAAAAACSE/KOH66bYZbxwAl0RJxT6sEIVU_v2PKX_vwCNcBGAsYHQ/s72-c/korban-islamophobia.jpg
ALAMISLAM.COM
https://www.alamislam.com/2020/02/muslimah-ini-dituduh-teroris-jadi-korban-islamophobia-karena-jilbab.html
https://www.alamislam.com/
https://www.alamislam.com/
https://www.alamislam.com/2020/02/muslimah-ini-dituduh-teroris-jadi-korban-islamophobia-karena-jilbab.html
true
4345512471650341497
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy