sadisnya film joker
opini

Film Joker Tak Layak Ditonton Anak-Anak!

Nonton Film Joker, Jangan Bawa Anak-Anak! Jangan Bawa Anak nonton Joker. Sebelum nonton, emak-emak\ bapak-bapak jangan langsung mengira ini film Superhero, nope this is Drama, Drama yang alurnya lambat banget, yang nggak suka bakal ketiduran di bioskop, terkantuk-kantuk bosan.

Sekilas Info
Film Joker
katagori Drama
Rating Rotten Tomatoes 77, audience score 90, IMDb 9,5/10, mamak Aylan 8,5/10 Rated R ( harusnya film Joker hanya boleh ditonton usia 17+)
Lead Actor Joaquin Phoenix, sebelumnya main di film Her (dia juga main bagus banget di film ini)

durasi 2 jam 2 menit (bisa kali anak-anak ditinggal ama bapaknya 2 jam, 2 menit doank) bapaknya nggak mau?

No Spoiler Please…

Buat kita yang udah nonton film Batman, kita kenalnya Joker Si Villain Batman yang psikopat, ye khan? dalam fikiran waaah bakal relate ama Batman nih nanti. kenyataannya eeng ing eenggg… nggak mak, ini filmnya berdiri sendiri, nggak ada sangkut pautnya ama Batman.

jalan hidup Arthur Fleck yang bisa dibilang tragedy yang membuat dia Jadi Joker, mulai dari kebohongan emaknya, atasannya, teman kerjanya hingga lingkungan sosialnya yang membuat dia jadi Joker,

scriptwriter bisa gabungin komponen-komponen itu semua buat membangun wajah Joker yang psikopat, brutal, nggak kenal ampun.
banyak adegan dalam film ini yang brutalnya diluar kenormalan, filmnya intens sekali membangun aura gelap di kehidupan Joker, seakan-akan buat bernafas lega aja kagak bisa.
membunuh orang tua, membunuh temannya dengan tangan kosong, menembak orang nggak dikenal. pelampiasan rasa marah yang enggak terkontrol.

Kira-kira sedikit Mak Aylan gambarin film joker ini, bisa nggak sih ditonton ama bocah? nggak ye khan…gimana donk, kan emak juga pengen me time, ya emak kan cerdas, atur aja mak. minta tolong tinggalin ama ayahnya 2 jam lebih dikit doank, janjiin midnite date 2 ronde, siapin makanan, cemilan, buat anak-anak, cincai-cincai dikit, atur dah.

selain film brutal ini nggak cocok buat ditonton bocah, ngajarin kekerasan, f* words berterbangan sepanjang film, bullying. dan juga kenapa kagak boleh? Karena bocah belum paham bahwa tontonan cuma sekadar film, bukan bagian dari kehidupan nyata.

otak mereka belum punya konsep untuk membedakan itu. dalam fikiran anak-anak apa yang ditonton itulah keadaan yang sebenarnya dari hidup pemain.

ini saran dari Emak Aylan, bukan buat melarang mamak-mamak buat me time, your child is your responsibilty (bener nggak sih tulisannya?) cuma sebagai orang tua, hati kagak tega anak disuguhkan tontonan yang nggak sesuai dengan usianya.

di rumah kita kasih tontonan Youtube kids, baby shark, blippi dan macem-macem tontonan khas anak-anak. Ya kali di bioskop kita kasih tontonan psikopat mak?

kemarin ada emak bawa 2 bocahnya nonton, sebarisan sama Mak Aylan, sepanjang adegan kekerasan emaknya repot nyuruh anaknya tutup mata.   sembunyi di kursi

(dalem hati ini emaknya pengen gue jepret pake karet, gue nggak sopan?. iye maap)

emang enak nonton begitu?

yang ada malah anak trauma, emaknya nggak dapet menikmati film, udah bayar mahal pulak. mending duitnya dipake nongkrong makan donat hehehe.

Gantian nonton ama ayahnya kalo bisa, kalo kagak bisa tunda dululah nonton di bioskop, ngebet banget nonton me time berdua ama laki kan ada jasa ART infant.

banyak jalan mencari me time mak, termasuk salah satunya nunggu release di bluray, nggak lama kok cuma 2-3 bulanan.
lagian nonton bukan perkara wajib mak, yang wajib itu menjaga dan mendidik anak-anak agar punya attitude baik dan mulia.

 

Penulis: Sari Saputri Ibrahim

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *