logo blog alam islam

Dahsyat! Terkuak Untung Menggiurkan dari Usaha Kecil tanpa Gengsi Ini

peluang bisnis usaha kecil yang beromzet besar.
warung nasi kuning

Alam Islam, Jakarta - Salah seorang warganet bernama Muhammad Hadi Putra membagikan sebuah pengalaman penelitian keuntungan usaha dari sebuah warung nasi kuning yang menjadi langganannya. Ternyata pendapatan bersih usaha kecil dan dianggap kurang bergengsi tersebut melebihi upah minimum regional (UMR) di kota-kota besar.

"Nemu di instastory. padahal cuma jualan nasi uduk, kerja cuma 6 jam sehari, penghasilan melebihi UMK. ini hanya salah 1 contoh dagangan yg mungkin banyak yg gengsi melakukannya
dulu sering iseng2 nanya ke paklek dan bulek penjual sosis di pinggir jalan, omsetnya lebih menggiurkan, skitar 1-2jt per hari. ahh indahnya berdagang," tulisnya di laman facebook pada Senin (18/6).

Berikut tulisan yang ia bagikan di medsos dan menjadi viral tersebut.



Sejumlah warganet memberikan sejumlah respon atas hasil yang mengejutkan dari usaha kecil dan remeh temeh tersebut.

"Emak saya Alhamdulillah dr saya kecil sampe kerja dan beristri masih jualan gorengan dan hasilnya lumayan. Sistem jualannya d rumah, karna lokasi samping persis terminal rambutan. Jd banyak pedagang kopi yg ambil langsung gorengan ke rumah, harga @800'an. Sehari bisa menjual sekitar 400-500, jual gorengan untungnya setengah harga sekitar 400'an. Jualan setiap hari, sekarang udah bisa bangun kontrakan 12 pintu tapi masih tetep jualan," tulis Muhammad Irfan Rosmaniar di laman medsos.

"Kalo kebanyakan teori dan perhitungan ma susah ,udah terjun aja dlu praktek jangan banyak mikir untung rugi atau gmna coba dlu ,planning without action only trash, saya lepas sarjana langsung coba dagang Alhamdulillah rugi untung di alami," ujar Rifqi Faizal Anshori.

"Mamah ku juga jualan nasi dikampung, dengan harga 1 porsi 2000 dan gorengan 500, aku juga ga pernah tau berapa penghasilannya perhari, tapi Alhamdulillah bisa nyekolahin anaknya, bisa bikin rumah diatas tanah sendiri dan bisa kebeli ini itu, Pengen rasanya jualan tp gatau aku bisa masak atau engga," aku Renza Monika Dewi.

"Saya jualan emperan ... alhamdulilah 3 taun nikah bs pnya rumah seharga 300 jt.. klo kita usaha i.allah allah beri jalan," jelas Lois El Perantawy.

"Dulu sy kuliah sambil jualan nasi bungkus,,,tiap berangkat kuliah sy mampir ke tukang nasi beli sekitar 90 bungkus dengn harga 2000...aku taruh di warung2 dengan harga 2800 dan harga jual 3000...tiap pulang kuliah aku dah kantongin gajiku tiap hari nggk bnyak sih tp lumayan bisa buat biaya kuliah...paling enak jd makelar cuman modal omong n gerak sedikit temukan peluang jd uang," ungkap Diyan AkimBa.

"Habis lebaran lagi enak enak nya nikmatin suasana di kampung,kumpul sama sodara dan temen yg ketemu nya 1tahun sekali...eh sodaraku yg satu harus buru buru berangkat k jkrta,karena bentar lgi harus masuk kerja,walaupun jalan masih macet parah.........ooooooh indah nya jadi tukang jualan,..waktu nyari duit bisa kita atur sendiri...hati hati di jalan sodaraku,semoga selamat sampai tujuan,jangan lupa bilang minal aidzin walpaidzin y pada bos mu,biar naik pangkat.....," kata Agus Jaelani.

"Kita mah cuma bengkel motor yg penghasilannya Alhamdulillah bisa untuk biaya sklh anak anak dan hidup sehari hari
Gpp tangan kotor bulepotan oli tiap hari
Tapi biar gimanapun saya lebih suka berwirausaha Krn bisa lebih berimprovisasi , bisa lebih creative
Memang berwirausaha resiko lebih besar tapi kepuasan tdk dpt digantikan dgn uang," jelas Surya Sakti Kencana.

"Sy contoh dr anak seorang wanita yg dagang sarapan tiap pagi. Saya jd sarjana n guru. Kakak2 sy jg sarjana. Yg satu jd manager di pt khi pipe industries, satunya pejabat eselon di bappeda alhamdulillah," ujar Rheena Kusrina.


Comments
0 Comments


EmoticonEmoticon